UKM Indonesia

Potensi Ekspor Produk Teh


Teh adalah salah satu minuman yang paling banyak dikonsumsi di dunia. Tanaman teh memerlukan kondisi tertentu untuk tumbuh. Suhu dan kelembaban yang konstan merupakan kondisi ideal bagi tanaman teh untuk tumbuh. Kondisi tersebut dapat ditemukan di iklim tropis dan subtropis di Asia di mana saat ini lebih dari 60 persen produksi teh dunia dibudidayakan.

Secara khusus, dataran tinggi yang lebih dingin akan menghasilkan kualitas daun teh yang baik. Tanaman teh dapat dipanen pertama kali setelah mencapai umur sekitar empat tahun. Saat panen, hanya daun muda yang dipilih, menyiratkan bahwa pemetikan manual lebih efisien daripada menggunakan peralatan mekanis. Oleh karena itu, produksi teh merupakan bisnis padat karya.

Dua negara yang mendominasi produksi teh dunia adalah China dan India. Bersama-sama kedua negara ini menyumbang hampir setengah dari produksi teh dunia.

Indonesia secara historis telah menjadi produsen teh utama serta konsumen skala besar yang semakin meningkat. Indonesia memiliki sejarah panjang budidaya teh yang dapat ditelusuri kembali ke zaman penjajahan Belanda. Industri teh Indonesia menghadapi sejumlah kendala mulai dari tanaman yang menua hingga perubahan iklim yang menyebabkan produktivitas yang lebih rendah serta profitabilitas yang buruk yang telah mendorong banyak petani kecil untuk beralih ke komoditas lain. Berita baiknya, permintaan teh dalam beberapa tahun terakhir meningkat, terutama dari industri hilir dalam negeri, yang seharusnya berperan dalam mendukung industri teh Indonesia untuk mendapatkan kembali kejayaannya di masa lalu. Akibat salah urus dan minimnya investasi baru, sektor teh di Tanah Air mengalami kemunduran sejak awal tahun 2000-an yang ditandai dengan penurunan produksi.

Baca Juga: Mengenal Berbagai Metode Pembayaran Ekspor


Potensi Produk Teh Indonesia

Indonesia saat ini menempati urutan ketujuh dalam daftar produsen teh terbesar di dunia. Namun, karena prospek bisnis kelapa sawit yang menguntungkan, produksi teh negara ini telah menurun dalam beberapa tahun terakhir karena beberapa perkebunan teh diubah menjadi perkebunan kelapa sawit, sementara perkebunan teh lainnya telah diserahkan untuk produksi sayuran atau tanaman lain yang dianggap lebih menguntungkan. Meskipun terjadi penurunan luas lahan, produksi teh relatif stabil. Hal ini menunjukkan bahwa perkebunan teh yang tersisa menjadi lebih produktif.

Berdasarkan data statistik perkebunan tahun 2014, Indonesia memiliki total luas perkebunan teh 121.034 hektar. Provinsi Jawa Barat memiliki luas perkebunan teh terluas dengan total 89.978 hektar atau sekitar 73% dari total luas tanam teh nasional dan memasok sekitar 70% produksi teh dalam negeri. Sebagian besar perkebunan ini dimiliki oleh petani kecil (50,96%), diikuti oleh perkebunan milik negara (25,80%) dan perkebunan swasta (23,24%). Daerah penghasil teh lainnya di Tanah Air adalah Jawa Tengah dan Sumatera Utara.

Baca Juga: Sebelum Mengekspor, Pahami Dulu Barang yang Dilarang dan Dibatasi Ekspornya

Menurut Food and Agriculture Organization, Indonesia belum mampu mengejar ketertinggalan produksi teh dengan negara produsen teh lainnya, khususnya India dan Sri Lanka, selama satu dekade terakhir. India dan Sri Lanka masing-masing memproduksi rata-rata 1 juta dan 329.000 ton teh hitam per tahun dengan pertumbuhan tahunan masing-masing 1,2% dan 2,5%. Sementara itu, Indonesia hanya memproduksi rata-rata 147.000 ton per tahun dengan penurunan tahunan sebesar 1,7%.

Asosiasi Teh Indonesia (ATI) menyatakan bahwa produksi teh dalam negeri telah menurun sejak tahun 2001 karena pengurangan lahan tanam secara bertahap sebesar 1.113 hektar per tahun. Pada 2005, misalnya, Indonesia memproduksi 166.000 ton teh hitam. Sepuluh tahun kemudian, angka itu turun menjadi 130.000 ton. Ini hanya 2,5% dari produksi teh global yang setara dengan 5,2 juta ton. Alhasil, Indonesia kini hanya menempati peringkat ke-7 dari sepuluh besar negara pengekspor teh dunia; di bawah Sri Lanka, Kenya, Cina, India, Vietnam, dan Argentina.


Peluang Produk Teh di Pasar Dunia

Sementara itu, permintaan teh dunia tumbuh rata-rata 0,6% per tahun. Pada tahun 2015, negara-negara produsen teh mengekspor 1,75 juta ton atau 34% dari total panen mereka. Indonesia menyumbang sekitar 70.000 ton atau 4% ke pasar ekspor teh dunia yang menghasilkan pendapatan devisa sekitar Rp 2 triliun per tahun. Sebagian besar teh yang diekspor dalam bentuk teh bubuk. Hanya sekitar 6% yang diekspor dalam bentuk produk olahan. Negara tujuan ekspor utama negara tersebut adalah Malaysia, Inggris, Rusia, dan Pakistan, diikuti oleh Amerika Serikat, Jerman, Uni Emirat Arab, Ukraina, Belanda, dan Polandia.

Baca Juga: Langkah-Langkah Persiapan Memulai Ekspor

Hampir setengah dari produksi teh Indonesia diekspor ke luar negeri. Pasar ekspor utama adalah Rusia, Inggris Raya, dan Pakistan. Teh Indonesia yang diekspor terutama berasal dari perkebunan besar negara, baik milik negara maupun swasta (biasanya teh bermutu tinggi atau premium), sedangkan sebagian besar petani kecil lebih berorientasi pada pasar domestik (memiliki kualitas teh yang lebih rendah). dan dengan demikian harga jual lebih murah). Petani kecil ini, yang sebagian besar menggunakan teknologi lama dan metode pertanian yang buruk, biasanya tidak memiliki fasilitas pengolahan. Pasar domestik ini tidak besar, tercermin dari tingkat konsumsi teh per kapita Indonesia yang masih rendah. Pada tahun 2014, orang Indonesia mengkonsumsi rata-rata 0,32 kilogram teh per orang per tahun (rata-rata dunia adalah 0,57 kilogram pada tahun 2014, sementara Turki adalah pemimpin yang jelas dengan 7,54 kilogram).

Sebagian besar teh yang diekspor ke luar negeri adalah daun teh berkualitas tinggi, sehingga hanya menyisakan daun teh kualitas menengah hingga rendah untuk pasar dalam negeri. Ada peningkatan permintaan dari pasar domestik Indonesia dalam beberapa tahun terakhir, terutama dari industri minuman di mana minuman teh siap saji dalam kemasan telah cukup populer di kalangan anak muda tanah air. Menurut ATI, total penjualan produk teh olahan dalam negeri rata-rata per tahun mencapai Rp 10 miliar atau lima kali lipat dari ekspor.

Perkebunan teh besar di Indonesia biasanya dikelola oleh badan usaha milik negara (misalnya Perkebunan Nusantara). Beberapa contoh perkebunan teh swasta besar di Indonesia adalah Kabepe Chakra dan Gunung Slamat. Perusahaan barang konsumsi Unilever Indonesia membeli bahan baku teh dari perkebunan besar milik negara atau swasta untuk memproduksi produk tehnya.

Sayangnya, minimnya pasokan membuat industri hilir dalam negeri terpaksa melakukan impor untuk mengimbangi permintaan yang terus meningkat. Pada tahun 2014, Indonesia mengimpor 24.000 ton teh. Untuk melindungi bisnis perkebunan teh lokal, pemerintah menaikkan bea masuk dari 5% menjadi 20% pada 2015. Kebijakan ini berhasil menekan impor teh hingga setengahnya menjadi 12.000 ton.

Sama halnya dengan komoditas lain, Indonesia mengandalkan ekspor teh curah yang merupakan produk primer (hulu). Keterbelakangan industri hilir teh Indonesia membatasi daya saing industri teh Indonesia di pasar internasional. Ekspor produk hilir teh hanya sekitar 6 persen dari total ekspor teh.

Indonesia diperkirakan menghasilkan 140.000 ton teh pertahun, sekitar setengahnya dikirim ke luar negeri. Permintaan global untuk teh hitam tetap tertinggi. Namun, pentingnya teh hijau meningkat.

Ekspor teh Indonesia ke Amerika Serikat (AS) naik 33 persen (y/y) menjadi USD $9 juta pada tahun 2016 penuh. Sekitar 78 persen dari pengiriman ini merupakan teh hitam dan 19 persen teh hijau. Pusat Promosi Perdagangan Indonesia di Los Angeles menambahkan bahwa permintaan AS untuk teh khusus Indonesia juga meningkat. Sementara itu, ekspor teh Indonesia ke Pakistan turun dari USD 12,4 juta pada tahun 2015 menjadi USD $ 4,9 juta pada tahun 2016, penurunan sebesar 60,5 persen.

Salah satu kendala utama yang menghambat pertumbuhan industri teh di Indonesia adalah penurunan produksi. Hal ini terutama disebabkan oleh petani kecil yang merupakan mayoritas pemilik perkebunan teh di Indonesia, menganggap bisnis teh tidak lagi menguntungkan. Akibatnya, banyak petani teh beralih ke tanaman lain seperti kelapa sawit. Ini dilakukan terutama di luar pulau Jawa dimana lahan teh masih tersebar luas.

Baca Juga: Peluang Pasar Furniture

Alasan di balik keputusan ini beragam, mulai dari tanaman yang menua, kepemilikan lahan yang menyusut, kurangnya keterampilan dan pengetahuan tentang praktik dan teknologi pertanian terbaik, hingga perubahan iklim. Faktor-faktor ini secara dramatis telah mengurangi produktivitas dan profitabilitas perkebunan teh di Indonesia.

Menurut Kementerian Pertanian, sebagian besar tanaman teh Indonesia sudah tua dan dalam kondisi buruk. Tingkat produktivitas rata-rata teh hanya 900 kilogram/hektar, jauh di bawah angka ideal 2.500 kilogram per hektar. Apalagi rata-rata kepemilikan lahan setiap petani kecil relatif rendah, hanya 0,6 hektar.

Dibandingkan dengan negara-negara penghasil teh utama lainnya, hasil (per hektar) Indonesia rendah karena sebagian besar petani kecil tidak memiliki sarana keuangan dan keahlian untuk mengoptimalkan produksi, sementara sebagian besar teh Indonesia ditanam dari biji dan bukan dari klon.

Kurangnya sumber daya manusia yang terampil dengan pengetahuan tentang praktik pertanian terbaik serta teknologi telah menghasilkan produk berkualitas rendah. Itu sebabnya harga teh Indonesia, terutama dari perkebunan kecil, lebih murah. Sebagai contoh, harga teh rata-rata di tiga lokasi lelang (Colombo, Kolkata, Mombasa) pada tahun 2015 adalah $2,70 USD per kg. Sebaliknya, harga rata-rata teh Indonesia di KBP Nusantara pada tahun yang sama berkisar antara $1,50 – $1,70 USD per kg.

Baca Juga: Peluang Pasar Produk Kerajinan

Harga teh Indonesia lebih rendah karena sebagian besar produk teh dijual tanpa merek; Selain itu, curah hujan dengan intensitas tinggi juga menurunkan rasa dan kualitasnya. Yang paling penting, beberapa produk teh negara itu memiliki tingkat antrakuinon tinggi yang dianggap sebagai masalah di pasar Eropa.

Tantangan lain yang berkontribusi terhadap penurunan produksi teh Indonesia adalah cuaca dan perubahan iklim. Terjadi peningkatan suhu di daerah penghasil teh, termasuk di Puncak, Bogor, Jawa Barat, akibat perubahan iklim. Suhu ideal untuk budidaya teh adalah 25°C. Setiap kenaikan suhu 1°C mengurangi tingkat produksi teh sebesar 5%.

Kejadian El Nino juga berdampak pada produksi teh pada tahun 2015 dan 2016. Menurut Kementerian Pertanian, El Nino bertanggung jawab atas penurunan produksi teh sebesar 15% hingga 30% pada tahun 2015, terutama selama bulan Oktober dan November, dimana beberapa tanaman teh berhenti menghasilkan hasil apapun karena kejadian cuaca ini.

Kekhawatiran lainnya adalah infrastruktur. Indonesia dicirikan oleh infrastruktur yang lemah (baik kuantitas maupun kualitas). Situasi ini menyebabkan biaya logistik meningkat tajam, sehingga lebih mahal dari yang seharusnya untuk mengangkut teh mentah dari perkebunan ke fasilitas pengolahan dan kemudian ke outlet ritel.

Kementerian Pertanian Indonesia mengumumkan pada tahun 2014 bahwa mereka akan melipatgandakan anggaran untuk merevitalisasi perkebunan teh negara (khususnya di Jawa Barat karena sekitar 60 persen perkebunan teh nasional berada di sini) dalam upaya untuk meningkatkan produksi teh Indonesia. Anggaran tersebut akan digunakan untuk program intensifikasi (meliputi distribusi pupuk) seluas 1.700 hektar dan program rehabilitasi (meliputi distribusi benih dan pupuk) untuk 1.500 hektar perkebunan teh.

Meskipun biaya tenaga kerja masih relatif rendah di Indonesia, upah minimum telah berkembang pesat selama beberapa tahun terakhir. Sebagai industri padat karya (pemetikan biasanya dilakukan dengan tangan), biaya tenaga kerja merupakan sebagian besar biaya operasional petani teh. Oleh karena itu, kenaikan upah minimum yang cepat menjadi perhatian.

Sejak 2015 ekspor teh Indonesia ke UE terhambat oleh peraturan impor UE yang ketat di mana jumlah kandungan antrakuinon (dalam teh) dibatasi hingga 0,02 persen. Pengujian menunjukkan teh Indonesia memiliki kandungan antrakuinon yang melebihi batas tersebut.

Masalahnya, produsen teh Indonesia bingung mengapa teh mereka mengandung antrakuinon dalam jumlah tinggi. Bahan kimia ini dapat terjadi karena pemutihan pulp selama proses produksi kertas. Sebelumnya diduga penggunaan insektisida dapat menjelaskan tingginya kadar antrakuinon namun Dewan Teh Indonesia mengatakan anggapan tersebut tidak benar.

Larangan masuk teh karena mengandung antrakuinon ini hanya diterapkan oleh UE dan oleh karena itu masih ada banyak peluang untuk pertumbuhan ekspor ke negara lain (non-UE). Selain Uni Eropa, pasar ekspor teh utama Indonesia adalah Malaysia dan Asia bagian barat. Namun, saat ini Timur Tengah dan Amerika Serikat (AS) juga menjadi pasar yang menarik.

Konsumsi teh global diperkirakan akan meningkat hampir tiga persen setiap tahun selama dekade mendatang. Meskipun konsumsi teh domestik Indonesia telah meningkat pesat selama beberapa dekade terakhir, konsumsi teh per kapita tetap rendah (apalagi kelas menengah urban Indonesia semakin mengembangkan 'gaya hidup konsumsi kopi'). Namun demikian, konsumsi minuman es teh telah tumbuh kuat dalam beberapa tahun terakhir. Impor teh, meskipun berasal dari basis yang rendah, telah melonjak pada periode Reformasi (khususnya dari Vietnam), impor tersebut dianggap sebagai ancaman bagi penjualan dan margin petani lokal dan oleh karena itu ada kebutuhan untuk meningkatkan produksi teh di Indonesia.

Baca Juga: Potensi Ekspor Produk Kopi

Teh Indonesia dikenal memiliki kandungan catechin (antioksidan alami) tertinggi di dunia. Sebagian besar produksi teh dalam negeri merupakan teh hitam, diikuti oleh teh hijau. Kualitas yang baik ini membuat teh Indonesia mempunyai potensi untuk mendobrak ekspor ke negara-negara non-konvensional untuk produk teh. Berbagai macam penghargaan diperoleh oleh banyak perusahaan pembuat teh Indonesia di kancah internasional.

Kualitas teh Jawa Barat dengan keunikan aroma dan rasa terbukti dalam kontes internasional di International Gourmet Tea Competition “Teas of teh World” AVPA-Paris 2018. Penerima penghargaan untuk kategori teh hitam adalah PT Bukitsari, Cianjur dengan “Bankitwangi Teh Hitam Organik Premium. Ajang khusus produsen teh terbaik yang diselenggarakan oleh Agency for teh Valorization of Agricultural Products (AVPA) ini memperebutkan 53 penghargaan yang diikuti 113 produk teh dari 15 negara di Paris, Prancis.

Keikutsertaan produk teh Indonesia dalam kompetisi ini berawal dari seminar bertajuk “Peluang Ekspor Produk Teh ke Luar Negeri” yang diselenggarakan di Bandung, Jawa Barat, pada 28 Maret 2018. Dalam seminar tersebut, perwakilan dari AVPA, sebuah organisasi yang bertujuan untuk membantu meningkatkan nilai dan pemasaran produk pertanian di tingkat nasional dan internasional, menyampaikan presentasi tentang sertifikasi teh sebagai salah satu persyaratan untuk memasuki pasar Prancis dan penerapannya. Kompetisi Teh Gourmet Internasional" Teh Dunia "AVPA-Paris 2018."

Selain teh hitam Bankitwangi, Teh dari Indonesia yang mendapatkan penghargaan adalah Light Rolled Ooolong Tea yang berasa dari perkebunan Teh Harendong di Banten yang pernah menyabet penghargaan international Gold Medal dari Global Tea Championship North America 2015 dan Silver Medal pada tahun 2018.

Dengan potensi terbaik teh Indonesia di atas, dengan peluang konsumsi teh dunia yang terus meningkat, peluang UMKM Indonesia untuk dapat menembus pasar ekspor baik konvensional maupun non-konvensional sebenarnya terbuka lebar. Namun perlu ada strategi yang lebih baik berkait dengan pemasaran, branding dan tentu saja akhirnya berkaitan dengan proses produksi on-farm maupun off-farmnya.

Black tea with green leaf isolated on white Premium Photo

Sumber gambar: Freepik

Teh adalah salah satu minuman yang paling banyak dikonsumsi di dunia. Tanaman teh memerlukan kondisi tertentu untuk tumbuh. Suhu dan kelembaban yang konstan merupakan kondisi ideal bagi tanaman teh untuk tumbuh. Kondisi tersebut dapat ditemukan di iklim tropis dan subtropis di Asia di mana saat ini lebih dari 60 persen produksi teh dunia dibudidayakan.

Secara khusus, dataran tinggi yang lebih dingin akan menghasilkan kualitas daun teh yang baik. Tanaman teh dapat dipanen pertama kali setelah mencapai umur sekitar empat tahun. Saat panen, hanya daun muda yang dipilih, menyiratkan bahwa pemetikan manual lebih efisien daripada menggunakan peralatan mekanis. Oleh karena itu, produksi teh merupakan bisnis padat karya.

Dua negara yang mendominasi produksi teh dunia adalah China dan India. Bersama-sama kedua negara ini menyumbang hampir setengah dari produksi teh dunia.

Indonesia secara historis telah menjadi produsen teh utama serta konsumen skala besar yang semakin meningkat. Indonesia memiliki sejarah panjang budidaya teh yang dapat ditelusuri kembali ke zaman penjajahan Belanda. Industri teh Indonesia menghadapi sejumlah kendala mulai dari tanaman yang menua hingga perubahan iklim yang menyebabkan produktivitas yang lebih rendah serta profitabilitas yang buruk yang telah mendorong banyak petani kecil untuk beralih ke komoditas lain. Berita baiknya, permintaan teh dalam beberapa tahun terakhir meningkat, terutama dari industri hilir dalam negeri, yang seharusnya berperan dalam mendukung industri teh Indonesia untuk mendapatkan kembali kejayaannya di masa lalu. Akibat salah urus dan minimnya investasi baru, sektor teh di Tanah Air mengalami kemunduran sejak awal tahun 2000-an yang ditandai dengan penurunan produksi.

Baca Juga: Mengenal Berbagai Metode Pembayaran Ekspor


Potensi Produk Teh Indonesia

Indonesia saat ini menempati urutan ketujuh dalam daftar produsen teh terbesar di dunia. Namun, karena prospek bisnis kelapa sawit yang menguntungkan, produksi teh negara ini telah menurun dalam beberapa tahun terakhir karena beberapa perkebunan teh diubah menjadi perkebunan kelapa sawit, sementara perkebunan teh lainnya telah diserahkan untuk produksi sayuran atau tanaman lain yang dianggap lebih menguntungkan. Meskipun terjadi penurunan luas lahan, produksi teh relatif stabil. Hal ini menunjukkan bahwa perkebunan teh yang tersisa menjadi lebih produktif.

Berdasarkan data statistik perkebunan tahun 2014, Indonesia memiliki total luas perkebunan teh 121.034 hektar. Provinsi Jawa Barat memiliki luas perkebunan teh terluas dengan total 89.978 hektar atau sekitar 73% dari total luas tanam teh nasional dan memasok sekitar 70% produksi teh dalam negeri. Sebagian besar perkebunan ini dimiliki oleh petani kecil (50,96%), diikuti oleh perkebunan milik negara (25,80%) dan perkebunan swasta (23,24%). Daerah penghasil teh lainnya di Tanah Air adalah Jawa Tengah dan Sumatera Utara.

Baca Juga: Sebelum Mengekspor, Pahami Dulu Barang yang Dilarang dan Dibatasi Ekspornya

Menurut Food and Agriculture Organization, Indonesia belum mampu mengejar ketertinggalan produksi teh dengan negara produsen teh lainnya, khususnya India dan Sri Lanka, selama satu dekade terakhir. India dan Sri Lanka masing-masing memproduksi rata-rata 1 juta dan 329.000 ton teh hitam per tahun dengan pertumbuhan tahunan masing-masing 1,2% dan 2,5%. Sementara itu, Indonesia hanya memproduksi rata-rata 147.000 ton per tahun dengan penurunan tahunan sebesar 1,7%.

Asosiasi Teh Indonesia (ATI) menyatakan bahwa produksi teh dalam negeri telah menurun sejak tahun 2001 karena pengurangan lahan tanam secara bertahap sebesar 1.113 hektar per tahun. Pada 2005, misalnya, Indonesia memproduksi 166.000 ton teh hitam. Sepuluh tahun kemudian, angka itu turun menjadi 130.000 ton. Ini hanya 2,5% dari produksi teh global yang setara dengan 5,2 juta ton. Alhasil, Indonesia kini hanya menempati peringkat ke-7 dari sepuluh besar negara pengekspor teh dunia; di bawah Sri Lanka, Kenya, Cina, India, Vietnam, dan Argentina.


Peluang Produk Teh di Pasar Dunia

Sementara itu, permintaan teh dunia tumbuh rata-rata 0,6% per tahun. Pada tahun 2015, negara-negara produsen teh mengekspor 1,75 juta ton atau 34% dari total panen mereka. Indonesia menyumbang sekitar 70.000 ton atau 4% ke pasar ekspor teh dunia yang menghasilkan pendapatan devisa sekitar Rp 2 triliun per tahun. Sebagian besar teh yang diekspor dalam bentuk teh bubuk. Hanya sekitar 6% yang diekspor dalam bentuk produk olahan. Negara tujuan ekspor utama negara tersebut adalah Malaysia, Inggris, Rusia, dan Pakistan, diikuti oleh Amerika Serikat, Jerman, Uni Emirat Arab, Ukraina, Belanda, dan Polandia.

Baca Juga: Langkah-Langkah Persiapan Memulai Ekspor

Hampir setengah dari produksi teh Indonesia diekspor ke luar negeri. Pasar ekspor utama adalah Rusia, Inggris Raya, dan Pakistan. Teh Indonesia yang diekspor terutama berasal dari perkebunan besar negara, baik milik negara maupun swasta (biasanya teh bermutu tinggi atau premium), sedangkan sebagian besar petani kecil lebih berorientasi pada pasar domestik (memiliki kualitas teh yang lebih rendah). dan dengan demikian harga jual lebih murah). Petani kecil ini, yang sebagian besar menggunakan teknologi lama dan metode pertanian yang buruk, biasanya tidak memiliki fasilitas pengolahan. Pasar domestik ini tidak besar, tercermin dari tingkat konsumsi teh per kapita Indonesia yang masih rendah. Pada tahun 2014, orang Indonesia mengkonsumsi rata-rata 0,32 kilogram teh per orang per tahun (rata-rata dunia adalah 0,57 kilogram pada tahun 2014, sementara Turki adalah pemimpin yang jelas dengan 7,54 kilogram).

Sebagian besar teh yang diekspor ke luar negeri adalah daun teh berkualitas tinggi, sehingga hanya menyisakan daun teh kualitas menengah hingga rendah untuk pasar dalam negeri. Ada peningkatan permintaan dari pasar domestik Indonesia dalam beberapa tahun terakhir, terutama dari industri minuman di mana minuman teh siap saji dalam kemasan telah cukup populer di kalangan anak muda tanah air. Menurut ATI, total penjualan produk teh olahan dalam negeri rata-rata per tahun mencapai Rp 10 miliar atau lima kali lipat dari ekspor.

Perkebunan teh besar di Indonesia biasanya dikelola oleh badan usaha milik negara (misalnya Perkebunan Nusantara). Beberapa contoh perkebunan teh swasta besar di Indonesia adalah Kabepe Chakra dan Gunung Slamat. Perusahaan barang konsumsi Unilever Indonesia membeli bahan baku teh dari perkebunan besar milik negara atau swasta untuk memproduksi produk tehnya.

Sayangnya, minimnya pasokan membuat industri hilir dalam negeri terpaksa melakukan impor untuk mengimbangi permintaan yang terus meningkat. Pada tahun 2014, Indonesia mengimpor 24.000 ton teh. Untuk melindungi bisnis perkebunan teh lokal, pemerintah menaikkan bea masuk dari 5% menjadi 20% pada 2015. Kebijakan ini berhasil menekan impor teh hingga setengahnya menjadi 12.000 ton.

Sama halnya dengan komoditas lain, Indonesia mengandalkan ekspor teh curah yang merupakan produk primer (hulu). Keterbelakangan industri hilir teh Indonesia membatasi daya saing industri teh Indonesia di pasar internasional. Ekspor produk hilir teh hanya sekitar 6 persen dari total ekspor teh.

Indonesia diperkirakan menghasilkan 140.000 ton teh pertahun, sekitar setengahnya dikirim ke luar negeri. Permintaan global untuk teh hitam tetap tertinggi. Namun, pentingnya teh hijau meningkat.

Ekspor teh Indonesia ke Amerika Serikat (AS) naik 33 persen (y/y) menjadi USD $9 juta pada tahun 2016 penuh. Sekitar 78 persen dari pengiriman ini merupakan teh hitam dan 19 persen teh hijau. Pusat Promosi Perdagangan Indonesia di Los Angeles menambahkan bahwa permintaan AS untuk teh khusus Indonesia juga meningkat. Sementara itu, ekspor teh Indonesia ke Pakistan turun dari USD 12,4 juta pada tahun 2015 menjadi USD $ 4,9 juta pada tahun 2016, penurunan sebesar 60,5 persen.

Salah satu kendala utama yang menghambat pertumbuhan industri teh di Indonesia adalah penurunan produksi. Hal ini terutama disebabkan oleh petani kecil yang merupakan mayoritas pemilik perkebunan teh di Indonesia, menganggap bisnis teh tidak lagi menguntungkan. Akibatnya, banyak petani teh beralih ke tanaman lain seperti kelapa sawit. Ini dilakukan terutama di luar pulau Jawa dimana lahan teh masih tersebar luas.

Baca Juga: Peluang Pasar Furniture

Alasan di balik keputusan ini beragam, mulai dari tanaman yang menua, kepemilikan lahan yang menyusut, kurangnya keterampilan dan pengetahuan tentang praktik dan teknologi pertanian terbaik, hingga perubahan iklim. Faktor-faktor ini secara dramatis telah mengurangi produktivitas dan profitabilitas perkebunan teh di Indonesia.

Menurut Kementerian Pertanian, sebagian besar tanaman teh Indonesia sudah tua dan dalam kondisi buruk. Tingkat produktivitas rata-rata teh hanya 900 kilogram/hektar, jauh di bawah angka ideal 2.500 kilogram per hektar. Apalagi rata-rata kepemilikan lahan setiap petani kecil relatif rendah, hanya 0,6 hektar.

Dibandingkan dengan negara-negara penghasil teh utama lainnya, hasil (per hektar) Indonesia rendah karena sebagian besar petani kecil tidak memiliki sarana keuangan dan keahlian untuk mengoptimalkan produksi, sementara sebagian besar teh Indonesia ditanam dari biji dan bukan dari klon.

Kurangnya sumber daya manusia yang terampil dengan pengetahuan tentang praktik pertanian terbaik serta teknologi telah menghasilkan produk berkualitas rendah. Itu sebabnya harga teh Indonesia, terutama dari perkebunan kecil, lebih murah. Sebagai contoh, harga teh rata-rata di tiga lokasi lelang (Colombo, Kolkata, Mombasa) pada tahun 2015 adalah $2,70 USD per kg. Sebaliknya, harga rata-rata teh Indonesia di KBP Nusantara pada tahun yang sama berkisar antara $1,50 – $1,70 USD per kg.

Baca Juga: Peluang Pasar Produk Kerajinan

Harga teh Indonesia lebih rendah karena sebagian besar produk teh dijual tanpa merek; Selain itu, curah hujan dengan intensitas tinggi juga menurunkan rasa dan kualitasnya. Yang paling penting, beberapa produk teh negara itu memiliki tingkat antrakuinon tinggi yang dianggap sebagai masalah di pasar Eropa.

Tantangan lain yang berkontribusi terhadap penurunan produksi teh Indonesia adalah cuaca dan perubahan iklim. Terjadi peningkatan suhu di daerah penghasil teh, termasuk di Puncak, Bogor, Jawa Barat, akibat perubahan iklim. Suhu ideal untuk budidaya teh adalah 25°C. Setiap kenaikan suhu 1°C mengurangi tingkat produksi teh sebesar 5%.

Kejadian El Nino juga berdampak pada produksi teh pada tahun 2015 dan 2016. Menurut Kementerian Pertanian, El Nino bertanggung jawab atas penurunan produksi teh sebesar 15% hingga 30% pada tahun 2015, terutama selama bulan Oktober dan November, dimana beberapa tanaman teh berhenti menghasilkan hasil apapun karena kejadian cuaca ini.

Kekhawatiran lainnya adalah infrastruktur. Indonesia dicirikan oleh infrastruktur yang lemah (baik kuantitas maupun kualitas). Situasi ini menyebabkan biaya logistik meningkat tajam, sehingga lebih mahal dari yang seharusnya untuk mengangkut teh mentah dari perkebunan ke fasilitas pengolahan dan kemudian ke outlet ritel.

Kementerian Pertanian Indonesia mengumumkan pada tahun 2014 bahwa mereka akan melipatgandakan anggaran untuk merevitalisasi perkebunan teh negara (khususnya di Jawa Barat karena sekitar 60 persen perkebunan teh nasional berada di sini) dalam upaya untuk meningkatkan produksi teh Indonesia. Anggaran tersebut akan digunakan untuk program intensifikasi (meliputi distribusi pupuk) seluas 1.700 hektar dan program rehabilitasi (meliputi distribusi benih dan pupuk) untuk 1.500 hektar perkebunan teh.

Meskipun biaya tenaga kerja masih relatif rendah di Indonesia, upah minimum telah berkembang pesat selama beberapa tahun terakhir. Sebagai industri padat karya (pemetikan biasanya dilakukan dengan tangan), biaya tenaga kerja merupakan sebagian besar biaya operasional petani teh. Oleh karena itu, kenaikan upah minimum yang cepat menjadi perhatian.

Sejak 2015 ekspor teh Indonesia ke UE terhambat oleh peraturan impor UE yang ketat di mana jumlah kandungan antrakuinon (dalam teh) dibatasi hingga 0,02 persen. Pengujian menunjukkan teh Indonesia memiliki kandungan antrakuinon yang melebihi batas tersebut.

Masalahnya, produsen teh Indonesia bingung mengapa teh mereka mengandung antrakuinon dalam jumlah tinggi. Bahan kimia ini dapat terjadi karena pemutihan pulp selama proses produksi kertas. Sebelumnya diduga penggunaan insektisida dapat menjelaskan tingginya kadar antrakuinon namun Dewan Teh Indonesia mengatakan anggapan tersebut tidak benar.

Larangan masuk teh karena mengandung antrakuinon ini hanya diterapkan oleh UE dan oleh karena itu masih ada banyak peluang untuk pertumbuhan ekspor ke negara lain (non-UE). Selain Uni Eropa, pasar ekspor teh utama Indonesia adalah Malaysia dan Asia bagian barat. Namun, saat ini Timur Tengah dan Amerika Serikat (AS) juga menjadi pasar yang menarik.

Konsumsi teh global diperkirakan akan meningkat hampir tiga persen setiap tahun selama dekade mendatang. Meskipun konsumsi teh domestik Indonesia telah meningkat pesat selama beberapa dekade terakhir, konsumsi teh per kapita tetap rendah (apalagi kelas menengah urban Indonesia semakin mengembangkan 'gaya hidup konsumsi kopi'). Namun demikian, konsumsi minuman es teh telah tumbuh kuat dalam beberapa tahun terakhir. Impor teh, meskipun berasal dari basis yang rendah, telah melonjak pada periode Reformasi (khususnya dari Vietnam), impor tersebut dianggap sebagai ancaman bagi penjualan dan margin petani lokal dan oleh karena itu ada kebutuhan untuk meningkatkan produksi teh di Indonesia.

Baca Juga: Potensi Ekspor Produk Kopi

Teh Indonesia dikenal memiliki kandungan catechin (antioksidan alami) tertinggi di dunia. Sebagian besar produksi teh dalam negeri merupakan teh hitam, diikuti oleh teh hijau. Kualitas yang baik ini membuat teh Indonesia mempunyai potensi untuk mendobrak ekspor ke negara-negara non-konvensional untuk produk teh. Berbagai macam penghargaan diperoleh oleh banyak perusahaan pembuat teh Indonesia di kancah internasional.

Kualitas teh Jawa Barat dengan keunikan aroma dan rasa terbukti dalam kontes internasional di International Gourmet Tea Competition “Teas of teh World” AVPA-Paris 2018. Penerima penghargaan untuk kategori teh hitam adalah PT Bukitsari, Cianjur dengan “Bankitwangi Teh Hitam Organik Premium. Ajang khusus produsen teh terbaik yang diselenggarakan oleh Agency for teh Valorization of Agricultural Products (AVPA) ini memperebutkan 53 penghargaan yang diikuti 113 produk teh dari 15 negara di Paris, Prancis.

Keikutsertaan produk teh Indonesia dalam kompetisi ini berawal dari seminar bertajuk “Peluang Ekspor Produk Teh ke Luar Negeri” yang diselenggarakan di Bandung, Jawa Barat, pada 28 Maret 2018. Dalam seminar tersebut, perwakilan dari AVPA, sebuah organisasi yang bertujuan untuk membantu meningkatkan nilai dan pemasaran produk pertanian di tingkat nasional dan internasional, menyampaikan presentasi tentang sertifikasi teh sebagai salah satu persyaratan untuk memasuki pasar Prancis dan penerapannya. Kompetisi Teh Gourmet Internasional" Teh Dunia "AVPA-Paris 2018."

Selain teh hitam Bankitwangi, Teh dari Indonesia yang mendapatkan penghargaan adalah Light Rolled Ooolong Tea yang berasa dari perkebunan Teh Harendong di Banten yang pernah menyabet penghargaan international Gold Medal dari Global Tea Championship North America 2015 dan Silver Medal pada tahun 2018.

Dengan potensi terbaik teh Indonesia di atas, dengan peluang konsumsi teh dunia yang terus meningkat, peluang UMKM Indonesia untuk dapat menembus pasar ekspor baik konvensional maupun non-konvensional sebenarnya terbuka lebar. Namun perlu ada strategi yang lebih baik berkait dengan pemasaran, branding dan tentu saja akhirnya berkaitan dengan proses produksi on-farm maupun off-farmnya.

Sukai postingan ini:
KOMENTAR
Mungkin Anda perlu membaca Artikel ini: