UKM Indonesia

​ISO 28000 - Rantai Pasok

Penulis : Vanda Kartasasmita
29 September 2022
Lama Baca : menit

Deskripsi

ISO 28000 adalah standar internasional yang mendefinisikan persyaratan Sistem Manajemen Keamanan Rantai Pasokan dan menyediakan model manajemen untuk organisasi yang ingin menerapkan sistem ini. Ini bertujuan untuk mengelola risiko secara efektif dengan menempatkan kegiatan organisasi pada keamanan rantai pasokan di bawah payung yang sama dengan sistem manajemen lainnya.

Standar baru sistem manajemen ini menyediakan kerangka kerja yang menarik perhatian pada titik-titik keamanan penting dalam rantai pasokan ke organisasi yang terhubung dengan cara apapun ke rantai pasokan.

Baca Juga: Meneropong Masa Depan Rantai Pasok Melalui Pemanfaatan Teknologi

Dalam konteks ini, ini adalah serangkaian sumber daya dan proses yang berhubungan satu sama lain, dimulai dengan rantai pasokan bahan baku dan mencapai pengguna akhir melalui metode transportasi produk dan layanan yang berbeda. Keuangan mencakup, tetapi tidak terbatas pada, manajemen informasi produksi dan fasilitas produksi.

Meningkatnya persaingan dengan pengaruh globalisasi meningkatkan pentingnya perusahaan untuk menentukan biaya, pengiriman yang tepat waktu, dan kualitas. Standar ini memberikan kerangka kerja baru yang menarik perhatian pada titik-titik keamanan penting dalam rantai pasokan ke organisasi yang dengan cara apa pun terhubung ke rantai pasokan.

Kerangka kerja ini mencakup, tetapi tidak terbatas pada, keuangan, produksi, manajemen informasi dan fasilitas produksi. Di satu sisi, mendukung organisasi yang beroperasi di semua sektor industri dalam menilai dan mengendalikan risiko keamanan, sementara pada saat yang sama mengurangi efek yang mungkin timbul dari ancaman keamanan, dan menggunakan prinsip-prinsip manajemen dasar seperti kualitas, keselamatan kerja dan manajemen kepuasan pelanggan.

Standar ISO 28000 membantu meminimalkan risiko keamanan dan dengan demikian memastikan distribusi barang dan material yang tepat waktu dan bebas masalah.

Baca Juga: Tips Mengelola Stok Barang Untuk Kelancaran Arus Kas

ISO 28000 merupakan model keamanan untuk setiap organisasi yang terlibat dalam rantai pasokan, memberikan keamanan dalam produksi, penyimpanan, dan distribusi (termasuk jalan raya, kereta api, laut, dan maskapai penerbangan) di sepanjang jalan menuju pembeli. Dengan penerapan sistem keamanan menurut IS0 28000, organisasi meningkatkan keandalan dan keamanannya di seluruh rantai pasokannya.

Produk yang bernilai tinggi atau menimbulkan bahaya dapat diangkut ke seluruh dunia dan disimpan dengan lebih aman. Model ini dirancang untuk organisasi yang ingin meningkatkan proses keamanan mereka dalam pencegahan, penegakan, keterlacakan, dan dokumentasi. Selain itu, sistem manajemen keamanan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap peningkatan kesadaran keselamatan di semua tingkatan organisasi.

Menurut ISO 20000, model keamanan yang sudah diterapkan (AEO, C-TPAT, TAPA, dll.) Dapat dikumpulkan dalam sistem yang komprehensif. Organisasi yang aktif secara internasional dengan demikian memiliki pemrosesan pekerjaan sehari-hari yang lebih cepat, lebih hemat biaya dan lebih baik.

Baca Juga: Ragam Aplikasi Inventory Management Untuk UMKM


Manfaat ISO 28000

ISO 28000 yang memiliki manfaat strategis yang luas, baik pada perusahaan dan atau organisasi yang diwujudkan di seluruh rantai pasokan dan praktik bisnis. Manfaat ISO 28000 (namun tidak terbatas) meliputi berikut :

  • Meningkatkan kredibilitas dan pengakuan/pengenalan merek
  • Ketahanan perusahaan yang terintegrasi
  • Praktek manajemen yang sistematis
  • Menyelaraskan terminologi dan penggunaan secara konseptual
  • Peningkatan kinerja rantai pasokan
  • Pembandingan terhadap kriteria yang dikenali secara internasional
  • Proses pemenuhan yang lebih besar.

Manajemen Keamanan Rantai Pasok ISO 28000

Sebetulnya, apa itu rantai pasok? Rantai pasok adalah jaringan cincin yang saling berhubungan dari produsen dan distributor yang umumnya memasok bahan baku, mengubahnya menjadi barang setengah jadi dan produk akhir, mendistribusikan produk jadi ke pelanggan.

Baca Juga: SNI (Standar Nasional Indonesia)

Jaringan ini mencakup pemasok, perusahaan logistik, produsen, distributor, dan pengecer serta menyediakan aliran material, produk, dan informasi di antara perusahaan-perusahaan ini.

Dalam rantai pasokan, aliran informasi umumnya ke arah pelanggan, pengecer, grosir, produsen dan pemasok, sedangkan aliran material berada di arah yang berlawanan. Saat ini, bukan bisnis yang lambat tapi terus menerus, tetapi dalam lingkungan yang kompetitif, cara tercepat untuk mengirimkan produk ke pelanggan.

Dalam Manajemen Rantai Pasokan, manajemen proses sangat penting dan saat ini proses rantai pasokan utama adalah:

  • Manajemen Hubungan Pelanggan
  • Manajemen Layanan Pelanggan
  • Manajemen Permintaan
  • Pemrosesan pesanan
  • Manajemen Aliran Pabrikan
  • Pembelian
  • Pengembangan produk

Persyaratan Standar ISO 28000

ISO 28000 adalah standard berbasis risiko yang mengintegrasikan pendekatan berbasis sistem manajemen melalui proses Plan-Do-Check-Act (PDCA) dan persyaratan untuk perbaikan yang berkelanjutan.

Persyaratan umum ISO 28000 menyebutkan tentang pembentukan struktur dan perbaikan secara terus-menerus. Kemudian klausul berikutnya tentang kebijakan manajemen keamanan yang diakui oleh manajemen-puncak, dan klausul-klausul lain sebagai persyaratan standar ISO 28000.


Kebutuhan Sertifikasi ISO 28000

Ini ditujukan untuk perusahaan yang ingin meningkatkan operasi keamanan mereka dalam hal pencegahan, implementasi, ketertelusuran dan dokumentasi dalam manajemen. Selain itu, sistem manajemen keselamatan berkontribusi secara signifikan untuk meningkatkan kesadaran akan bahaya di semua tingkat organisasi.

Baca Juga: Menjamin Kepuasan Pelanggan dan Kepercayaan Mitra Bisnis Lewat Kontrol Kualitas

Menerapkan sistem manajemen keamanan sesuai ISO 28000 akan membantu perusahaan meningkatkan keandalan dan keamanan rantai pasokan. Dengan mensertifikasi standar ISO 28000, pengusaha dapat memberikan bukti yang andal bahwa rantai pasokan aman dan keamanan ini terus ditingkatkan. Selain itu, peluang pengoptimalan lebih lanjut dapat ditemukan. Ini akan dibahas dan dievaluasi secara rinci selama audit.


Biaya Sertifikasi ISO 28000

Biaya sertifikasi ISO 28000 tergantung pada berbagai faktor seperti, apakah pengusaha sudah memiliki sistem manajemen bersertifikat, seperti ISO 9001, ISO 14001 atau TAPA, memiliki peran penting.

Selain itu, ukuran perusahaan dan kompleksitas sistem memiliki pengaruh pada durasi audit dan harga. Dengan kata lain biaya sertifikasi menurut standar ISO 28000 tidak dapat dihitung secara menyeluruh.


Mendaftarkan Sertifikasi ISO

Berikut perusahaan atau lembaga untuk pelaku usaha dapat memperoleh ISO:

1. PT Sucofindo (www.sucofindo.co.id)

PT Sucofindo merupakan perusahan BUMN yang menyediakan berbagai pelayanan berupa jasa sertifikasi dan verifikasi untuk berbagai lembaga non-komersial hingga usaha besar dan kecil. Sebagai sebuah lembaga sertifikasi, Sucofindo memiliki jumlah kantor cabang yang tersebar di 28 lokasi.

2. LRQA (www.lrqa.com)

LRQA merupakan pemimpin pasar di bidang penyediaan sertifikasi sistem manajemen keamanan rantai pasokan, dan menyediakan berbagai layanan untuk membantu dalam menerapkan dan memperoleh sertifikasi ISO 28000. LRQA adalah bagian dari Lloyds Register Indonesia, perusahaan yang melakukan assessment secara mandiri. Beberapa layanan yang diberikan berupa sertifikasi, pelatihan ISO untuk lembaga dan badan usaha, verifikasi, dan validasi.

Baca Juga: Mengenal Standar SNI Untuk Produksi

3. PT SGS Indonesia (www.sgs.com)

PT SGS Indonesia merupakan perusahaan penyedia jasa inspeksi, verifikasi, dan sertifikasi ISO berkelas dunia. Sejak beroperasi di tahun 1985, PT SGS Indonesia sudah memiliki beberapa cabang yang tersebar di beberapa kota.

4. IAS Indonesia (www.ias-indonesia.com)

IAS Indonesia memberikan layanan sertifikasi ISO maupun training ISO. Sertifikasi dan training yang diberikan juga cukup banyak seperti ISO 9001 : 2015, ISO 14001 : 2015, OHSAS 18001, ISO 22000, sertifikasi GMP dan berbagai macamnya. Pengajuan layanan sertifikasi dan training melalui website resmi IAS Indonesia.

Baca Juga: Mengenal Standar K3 Untuk Produksi

5. Worldwide Quality Assurance (APAC) (www.wqa.co.id)

WQA merupakan badan sertifikasi internasional yang memberikan berbagai layanan sertifikasi ISO seperti ISO 9001, ISO 22000, ISO 14001 dan banyak lainnya. WQA juga sudah terakreditasi UKAS sebagai badan sertifikasi penyedia sertifikasi sistem manajemen.

Jika merasa artikel ini bermanfaat, yuk bantu sebarkan ke teman-teman Anda. Jangan lupa untuk like, share, dan berikan komentar pada artikel ini.

Referensi

  1. https://www.dqsglobal.com
  2. https://isokonsultindo.com
  3. https://www.belgelendirme.com
  4. https://www.belgelendirme.com
Tags
Mungkin Anda perlu membaca Artikel ini: